Gondrong belum tentu sangar

 

Jaman dulu bila ada cowo berambut gondrong (dan juga ber tattoo) kesannya itu cowok sangar, ugal-ugalan…. mungkin sudah tidak sesuai untuk jaman sekarang, tapi saya ingin berbagi  cerita lama ini yang sudah pernah saya tulis di blog personal saya.
Dulu setiap pembagian raport, murid tidak boleh mengambil sendiri harus orang tua atau wali murid. Nah, waktu saya kelas dua, ada satu anak JB yg udah mulai ngerayu beberapa minggu sebelumnya agar diijinkan menjadi wali murid saya. Ckk ckk … segitu inginnya mereka masuk sekolah saya dulu yg penuh dng segudang cewe sexy dan yg emang terkenal betul saat itu.
Setelah dibayarin nonton, diantar jemput sekolah, dibeliin silver queen (biasa deh pake acara jual mahal dikit hehehe) akhirnya saya setuju dan mulai ngerayu papa untuk membuat surat ijin. Untungnya saja anak JB satu ini udah kayak sodara sih sama kita, tapi bukan sodara beneran loh walopun dulu kita ngakunya sodara sepupu (ya ya saya ngaku deh di sini … buat anda-anda yg dulu nge fans berat sama cah JB satu ini … dia bukan sodara saya, cuman sama-sama dari Bali dan kebetulan tetangga pula), jadi si papa mau deh membuat surat wali…kebetulan dia masih ada 3 anak lagi yg harus diambil raportnya hari itu…jadi malah kebetulan :)
Pas hari H .. si ‘sodara’ saya ini rada nervous … dan akhirnya minta ditemenin mantan anak JB lainnya. Ya udah deh saya cengar cengir aja … untung saya udah kelas dua waktu itu. Coba masih kelas satu, bisa besokannya di gojlok habis-habisan ama kakak kelas.
Eniwei … akhirnya hari itu saya bersama dua orang tinggi gondrong..satu putih, satu coklat manis … idola remaja… eh anak Stece waktu itu ;) datang ke sekolah. begitu masuk halaman … udah deh .. teman-teman udah mulai noleh… dan…wuzzzzzzzz berita tersebar begitu cepat…udah deh mulai pada teriak-teriak histeris …
Untuk yg belum pernah ke Stece: muridnya cewe semua, kira-kira ada 1000 murid (jadi silahkan bayangkan 1000 cewe teriak histeris kayak gimana). Bentuk bangunan sekolah seperti huruf U. Begitu masuk gerbang langsung halaman sekolah yg terletak di tengah, jadi benar-benar terbuka dan semua murid bisa lihat dari ruang kelas. Dan kelas saya waktu itu 2 Sos 1 itu paling pojok kiri atas lantai 3 yg untuk mencapai ke situ tangganya ada di tengah. Jadi kebayang dong begitu kita masuk itu dua cowo digerayangi dan disuitin dan diteriakin!!! Dan ternyata…. dua makhluk ganteng dan gondrong itu tidak berani berkutik … cuman dieeeeeeeeeeeeeeeemmmmmmm aja sambil bisik-bisik … “Kelasmu mana toh kok jauh bgt?” Jawaban saya, “Oh aku gak bilang ya kalo kelasku tuh paling pojok dan paling atas? Uppsss ….
Hehehehehe terbukti kan kalo gondrong belum tentu sangar dan bahwa anak JB tidak lebih berani daripada anak Stece. Nyatanya pas sekolah dimulai lagi dan si anak JB ‘sodara’ saya itu mau bolos sekolah, yang disuruh mengantar surat (dan juga menulis dan memalsukan tanda tangan) ke sekolahnya ya saya. Dan saya santai-santai aja tuh pake seragam kotak-kotak sendirian sebelum sekolah mampir ke sana dulu. Ya jujur aja sebenernya dalam hati deg-degan abis, tapi ternyata sampe sana pas saya disuitin malah dng pedenya dadah dadah ….tau gak maksudnya ? itu tuh  kayak Ibu Mega kalo pas kampanye hahahahahahahahaha
Keterangan:
Stece, nama keren dari SMA Stella Duce I di Jogja. Sekolah homogen yg isinya cewe semua.
JB, nama (maunya) keren dari SMA De Britto di Jogja juga. Sekolah homogen isinya cowo semua.
Dulunya jadi JB jadi satu ama Stece tapi terus pisah. Karena itu selalu ada seperti ‘ikatan batin’ antar dua SMA ini. Eh sekarang udah bukan SMA tapi SMU yah?

Single mom, dog lover.

0 thoughts on “Gondrong belum tentu sangar

  1. hueee…mungkin emang dasarnya cewek itu lebih beranian dari cowok ya.. Aku pernah kok harus ambil raport adikku di PL…sarangnya lelaki. Maju tak gentar tuh.. 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.