Cinta oh cinta

Cinta…tak ku mengerti…sekarang ingin…esok tak ingin…oh cinta…biar kucari … sampai kudapat … yg aku maksud … itu katanya Warna..salah satu lagu favorite saya. Definisi cinta emang macem2 … saya inget Om saya dulu nulis di pintu kamarnya gede2 : Cinta membuat tai kucing serasa coklat!!!
Takaran cinta pun berubah sesuai dengan umur dan jaman. Jaman masih SMP atau SMA dulu takarannya… pokoknya harus anak band!!! Pas SMA nambah, harus gondrong … kriteria yg bikin Papa saya suka stress ngeliat tamu-tamu yg mengunjungi anak perempuannya. Komentar standard si bokap: “Rambut gondrong, gak karuan…apa gak kelilipan itu matanya kalo naik motor??!!” Jawaban standard anaknya: “Alaa kayak Papa jaman dulu gak gondrong aja niru Beatles tuh… gondrong wagu malahan bulet-bulet gitu ” (anak kurang ajar emang yak hehehe).
Balik lagi ke takaran cinta tadi. Tiap orang punya takaran masing-masing. Temen saya ada yg ukurannya rajin ke gereja. Jadi walopun menurut saya itu cowo gak jelas niat baiknya ke temen saya itu, tapi berhubung tiap jam 6 pagi teng dia ke gereja Kota Baru sebelum berangkat ke sekolah…ya kepincut lah si temen saya itu (saya gak bilang ke dia bahwa si gondrong itu niat ke gereja krn mau ngecengin dia…. gak mau merusak ilusi indah dia ah).
Jaman udah kuliah ukuranpun berubah… berapa banyak yg kepincut sama teman di senat atau organisasi, saking kagum akan kepawaian si doi dalam memimpin. Tentu saja disamping hal-hal yg saya sebutkan tadi sih si cowo harus baik hati dong ya… itu udah gak perlu disebut lagi kan…
Udah mulai kerja, takaran untuk jatuh cinta menjadi semakin banyak… karena kan … ini bukan cinta monyet lagi… tapi udah serius ..ya toh? (Ngomong-ngomong kok bisa disebut cinta monyet itu dari mana ya? ) Jadi bukan hanya hal-hal yg tampak di permukaan aja yg penting, tapi mulai ngomongin hal-hal yg dalem… pandangan hidup, rencana masa depan, dll.
Bukannya saya mau bilang kalo cinta remaja itu dangkal loh… cuman ya beda aja sih. Dari hasil pengalaman saya sendiri dan mengamati adik-adik kelas itu. Pacaran jaman sekolah itu berantemnya palingan sebangsa…kenapa kok tadi jemput sekolahnya telat *ngambek* atau… kenapa kok tadi kamu boncengan sama cowo lain (makanya lain kali jangan telat dong jemputnya)*pasang tampang sangar, siap ngehajar itu cowo* Terus krisis sama ortu palingan sih sebangsa…ketangkap basah pergi sama pacar padahal ngakunya kelompok belajar, dll.
Setelah usia bertambah dan pacaran menjadi arena ajang menjajaki…semua menjadi lebih serius. Acara ngambek pun mulai berkurang. Perbedaan yg ada diusahakan diselesaikan dengan diskusi. Di tahap ini … lebih banyak logika yg berbicara, sehingga kadang hati dilupakan. Di tahap ini saya setuju banget sama temen saya yg bilang bahwa cinta itu menanggung beban berat, tapi tidak terasa berat… karena kan ditanggung berdua, baik susah maupun seneng.
Terkadang, kita terdorong untuk ‘jatuh cinta’ karena umur udah semakin nambah… desakan keluarga…. terpengaruh lingkungan (gak ada teman yg single lagi), membuat kita sering menanggung beban berat itu sendirian. Jangan dong ah. Ikutin Warna aja tuh di atas….Oh cinta…akan kucari …. sampai kudapat..yg aku maksud….
(reposting dari blog lama)

You may also like...

No Responses

  1. Maztrie™ says:

    penasaran ama blog lamane je mbakk..
    manah manah manah..? 😛